Bangunkan Aku

Bangunkan aku ketika hujan reda.
Bangunkan aku ketika gerimis tidak lagi membersamai angin dan kabut hitam.
Bangunkan aku ketika tanah tak lagi basah.
Bangunkan aku ketika genangan air merembas, menyisa seberkas.
Bangunkan aku ketika gumpalan awan menepi, memberi celah pelangi.
Bangunkan aku ketika burung kembali berkicau, kupu-kupu mencumbu wangi melati.
Bangunkan aku ketika itu, dan
Biarkan aku tetap menikmati obsesi mimpi,
Selagi hujan saling berkejaran.

Sungguh, andai bisa, aku tak ingin lagi mendengar tik-taknya.
Tik-tak yang membanjiri hati dengan luka seti-tik,
Tapi tak terhapus waktu.

Leave a Comment

*